Senin, 05 Desember 2011

Gw Idealis???

Boleh donk sekali-kali gw bikin pengakuan..
Gini....
 
Ini carita waktu gw KKN, ga usah diceritain di mana n gimana2 gw KKN. Yang mau gw ceritain pengalaman gw dibaca wajahnya.. Bayangin, wajah gw dibaca.. ini dibaca lhoh, serasa muka gw banyak coretan2 ga jelas yang ough,,, ga banget! Waktu itu, malem (untung malem, coba klo siang terang benderang bacaan di muka gw keliatan kali y?) acara syawalan di desa. Gw beserta jajaran temen2 1 kelompok KKN ngundang pembicara top markotop dech. Salah satu dosen temen gw jg, dosen ilmu komunikasi. Kata si Mput (sohib KKN gw sekaligus mahasiswinya pak Dosen) ni dosen bisa baca wajah,
"Kalo lo pingin tau gimana lo, ntar lu bilang aja ke Dia tolong bacain muke lu"
"Oke lah klo begitu.. berhubung gw sama Mput yg jd guidenya Pak Dosen, gw tanya duluan.. sebelom temen2 yang laen dateng wat tanya muka2 mereka ^^

Sok, abis gw minta dibacain gimana muka gw, gak pake lama udh kebaca. Ini ni kata si Bapak Dosen setelah membaca muka gw:
"Mbak.. (nah lo ketahuan gw betina), kamu tuh orangnya perfect y.."
Deg.. jantung gw berdetak cuy (gimana enggak? klo gak deg-degan mati donk :). gw bingung perfect gimana maksudnya? setelah lama gw cari di wikipedia, ni artinya:

Perfeksionisme adalah keyakinan bahwa seseorang harus menjadi sempurna, mencapai kondisi terbaik pada aspek fisik ataupun non-materi. Perfeksionis adalah orang yang memiliki pandangan perfeksionisme. Masalah perfeksionis adalah tindakannya yang cenderung suka menunda-nunda dan akhirnya capek sendiri. Obsesinya akan kesempurnaan menjadi beban pikiran dan meletihkan perasaannya. 

(Nah lo! darimananya gw perfect? tugas kalo nggak besok ngumpul gak gw kerjain alias sejadinya, kamar kaya kapal pecah, jarang mandi pula hihihiii, tp kalo soal selera emang wah banget, tingginya selangit >.<)
lanjut si Bapak, "Kamu itu orangnya kalo iya Iya, kalo engga Enggak!" (nah, ini ni gw banget!)
"Kamu tuh idealis!" (nah lo, apa lagi ni?)
"Idealis itu bagus, tp kalo terlalu yo ga bagus jg mba.." (apaan ini si Bapak bawa-bawa kata andalan bang Roma segala terlalu..)
"Dalam berhubungan pun dengan lain jenis bisa terjadi pertengkaran cuma gara-gara idealis kamu" (disini ni gw sempet protes, gw bilang gw jomlo Pak~ :D 
eh, si Bapak jawabnya enak banget, "Ya sekarang belom, liat aja besok!" (ckckck,, yakin bener ni bapak "^o^)
"Kamu kalo udh jatuh susah bangunnya.." (Jleb! lama2 bahaya ni omongan si Bapak.. 
tau aja gw doyan bobok sampe males bangunnya hohohoo..)

Begitulah kira-kira bacaan di muka gw.. Gak lupa si Bapak ngasih wejangan-wejangan (ceile bahasa gw, wejangan..) yang membangun, biar gw kagak tiduran terus kali ye??? Terimakasih banyak gw sampein ke Bapak Siantari, (ini dia nama si Bapak Dosen) atas masukan2 n nasihatnya..

Idealis! 

Sampe dengan saat ini gw masih kagak nyaman dengan kata ini. Terlalu gimana gitu..
Banyak cerita  menjadi idealis selalu berakhir dengan kemelaratan dan kesusahan, Waduh.. gak gak, gak kuat
Bisa aja sekarang gw punya idealis begini, memasuki dunia yang berbeda idealis gw lenyap ato pergi jalan-jalan entah kemana. Siapa yang tau?
Di Indonesia hanya ada dua pilihan. Menjadi idealis atau apatis. Saya sudah lama memutuskan bahwa saya harus menjadi idealis, sampai batas-batas sejauhnya.
(Soe Hok Gie)
Yah, daripada jadi apatis, emang lebih baik mencoba semampunya untuk tetap mempertahankan idealis kita.. Inget! gw bilang semampunya, semua ada batasnya, kalo gak mampu? Ya udah tinggalin aja hahahaa..


Salam tengil#Siamang

2 komentar:

  1. Saya salut sama kamu,lebih baik idealis daripada jadi penjilat...keep be yourself

    BalasHapus