Kamis, 10 Maret 2016

Resolusi Kesiangan

Hello..

Lagi-lagi posting pertama di tahun 2016.

Saya gak bakal post tentang gerhana. Walaupun di sini gerhana nyaris total, tapi saya gak bakal pamer suatu apapun yang terkait gerhana matahari. Atau yang bisa kalian sebut GMT. Demi cintaku padamu, sampai kapanpun saya gak mau pakai istilah ini untuk menyebut istilah gerhana matahari total. Di hatiku GMT itu tetap Greenwich Mean Time ya..




Terus kenapa saya gak post tentang gerhana? Simple! Ketika fenomena ini terjadi saya belum bangun. Silahkan sebut saya pemalas, saya gak bakal marah kok. Jadi boro-boro pamer photo, apalagi pamer udah sholat gerhana ala-ala orang beriman, saya gak melakukan itu semua. Payah ya? Oh, tapi begitu bangun tidur tanpa mandi dulu sebelumnya, saya mengucapkan selamat tahun baru saka 1938 kok pada teman-teman hindu, walau dibalas di hari berikutnya, Nyepi gitu loh. Tapi habluminannas kan ini? Hehehee..

Tinggal dulu masalah gerhananya. Jadi kurang lebih (kurang sih sebenarnya), karena sekarang masih Maret, anggap saja saya sudah melewati tiga bulan di tahun ini. Mau posting resolusi tahun ini, udah telat. Tapi daripada tidak sama sekali lebih baik terlambat kan? Tapi memang tidak dianjurkan ya.. Jadi makhluk Tuhan itu harus on-time. Buktikan kalau waktu Indonesia bergerak, berjalan, berlari-lari, karet ketumpahan bensin dan sejenisnya itu cuma mitos. Orang Indonesia bisa kok tepat waktu tanpa harus kode-kodean dulu. Kayak janjiannya orang penting aja gimana gitu, kasih woro-woro:

Besok rapat jam 9, diharapkan datang 15 menit sebelumnya!

Jangan banyak berharap deh! Kayak kohai yang berharap di notice senpainya aja. Memang seneng banget kalo dinotice ya, tapi kalau enggak? Bakal sakit kamu dek hahahaa.. Jadi, mungkin gak sih kata ‘diharapkan’ diganti jadi ‘diwajibkan’ gitu? Terus kalau telat bakal dosa, karena haram hukumnya, em?

Walau ada sebagian orang yang malah sengaja untuk nelat.

Kayak kemarin kapan itu ya, udah agak lama sih.. Saya nonton London has fallen. Ada yang menarik di film ini. PM Jepang yang terjebak macet di jembatan panik, takut terlambat datang ke upacara pemakaman PM Inggris. Jepang banget kan? Sedangkan Presiden Prancis malah sengaja mengulur waktu ala-ala orang penting datang belakangan gitu. Dikira film india jaman Sridevi masih abege, yang polisinya datang di detik-detik terakhir cuma akting sebentar banget buat nangkap penjahat. Meh! (saya bukan penggemar film India, by the way). Menarik gak sih? Atau Cuma saya aja yang ngangap ini menarik?

Terus kenapa post yang akan bahas resolusi ini telat banget postingnya? Kalau saya ngaku Indonesia pasti dimaafkan dong ya? Wajar gitu, tapi saya mah Indonesia blasteran. Aslinya saya mah pantang untuk terlambat, jadi jangan anggap serius keterlambatan saya ngeblog ini. Kamu juga yang Indonesia mau terkenal akan teladannya eh telatennya telatannya?

Terus kenapa saya mau bahas resolusi saya sendiri aja pakai kemana-mana? Saya lagi belajar perputar-putar nih, bukan out of topic ya? Bukan.. Kayak kata-kata bijak aja gimana, “Banyak jalan menuju Roma.” Nah, saya lagi ambil jalan yang paling dekat ini, tapi karena deket banget apa salahnya saya muter-muter daerah sekitar dulu. Menikmati pemandangan yang indah, sekaligus belajar menguasai medan hahahaa.. Duh, banyak yang bilang saya sering oot, tapi saya gak merasa kok. Saya sengaja kemana-mana dulu sih, siapa tahu bisa panjang terus jadi novel ini postingan *ngarep*

Kembali ke resolusi saya ya..

Gak banyak, saya cuma punya 3 resolusi yang mungkin bisa tercapai mungkin juga enggak. Saya mah orang plagmatis, gak mekso, kalau kesampaian syukur, kalo enggak ya gak ngoyo. Dan kalian bakal bertanya-tanya definisi resolusi itu apa sih? Banyak definisi ternyata, silahkan cari sendiri definisi resolusi gambar, resolusi audio, resolusi tinggi, resolusi hukum, resolusi tahun baru.. Tapi karena ini sudah masuk bulan ketiga setelah tahun baru maka resolusi ini akan saya namai ‘Resolusi Triwulan Pasca New Years’ #apadah. (padahal kemarin juga baru tahun baru, Saka)

Yang pertama:

Setelah dua tahun lebih saya menjadi orang perantauan, banyak masalah fisik yang mengganggu penampilan saya. Duh, lagu-lagunya bakalan curhat ini. Tapi gak papa sekali-kali ini (oke, sudah dipastikan post selanjutnya bakal jeda yang lama ya hahahaa...) Jadi kisahnya, di Borneo ini saya gak cocok sama airnya. Walaupun air terlihat jernih, bau kaporitnya kuat banget. Tau sendiri lah warna asli sungai Mahakam kayak gimana? Yang gak tau, searching coba, banyak kok foto-fotonya di google. Atau mau hasil jepretan saya? Harus follow instagram saya dulu dong hehehee.. Saya suka potoin itu kapal pengangkut batu bara yang bolak-balik di sungai. Berharapnya sih, saya photo-photo ini sungai siapa tau bisa liat pesut mahakam, tapi apa daya, sudah bertahun-tahun enggak juga sekalipun saya lihat sesosok pesut mahakam. Kenapa pesut ini tak terlihat? Silahkan berspekulasi sendiri.

Jadi, wajah saya sekarang penuh jerawat membandel huhuhuuu.. Menyedihkan pokoknya. Nah, resolusi pertama saya. Saya pingin banget nih jerawat saya hilang. Minimal di photo aja gitu. Ya ampun, masa iya saya harus menghindari kamera dengan resolusi tinggi, biar wajah saya jadi buram gitu? Kalau cuma photo jelas resolusi saya langsung tercapai kan, secara banyak aplikasi edit photo bertaburan di playstore, tinggal download – cekrek – edit – syantik. Nah berhubung saya pingin wajah kembali seperti sedia kala. Oh, asli saya ini jauh dari kata cantik ya, tapi gak jelek-jelek banget juga. Saya mah dari dulu udah gelap, begitu kena panasnya cuaca Borneo ya tambah hitam. By the way, warna favorit saya hitam, tapi saya paling was-was sama kambing. Jadi pretty pretty please jangan kambingkan saya. Saya gak suka dikambing-kambingkan. Tau sendirilah kenapa, nama blog ini jelas bukan kambing kan.

Jadi dalam mencapai resolusi ini harus ada yang namanya usaha. Nah, di atas tadi sempat disebut kan saya ini orang malas. Dan ternyata untuk perawatan wajah berjerawat itu gak gampang. Aku gak telaten mak! Huhuhuu... Kalau mau cepat ilang harus pakai uang dan itu gak sedikit. Tau lah, saya di sini cari uang, ya kali saya habiskan gitu aja cuma buat muka? Gimana kabar kosan, perut, hiburan sama orang tua di kampung huahahahaa.. Padahal, sini sama Jogja lebih kelihatan kota Jogja, yang satu ini kalian pasti sependapat kan? Bayangan kalian pasti Borneo itu hutan kan? Iya kan?
Oops, gak usah memperdebatkan kotaan mana deh. Jadi, resolusi pertama ini saya kondisikan lah ya. Bukan prioritas tapi diusahakan deh. Toh, saya juga aslinya gak terlalu mempedulikan penampilan. Gini aja juga banyak yang suka kok #PLAK tapi pas lagi inget saya bakal lakuin deh perawatan alami yang minim budget itu kok. Dengan catatan: Kalau gak males!

Yang Kedua:

Bentar, saya lihat contekan dulu di hp. Oh, sebelum saya post ini saya memang udah buat resolusi ya, malah saya buat bulan Oktober tahun 2015. Pada malam tahun baru islam kalo gak salah. Jadi saat itu saya masih bekerja sebagai pegawai swasta di salah satu sekolah tinggi kesehatan. Resolusi kedua saya adalah, mencari pekerjaan baru yang lebih keren. Kurang ajar kan saya?

Ceritanya setelah berhasil menahan saya kurang lebih 5 bulan setelah kontrak saya habis akhirnya saya berhasil lepas dari jerat yayasan. Oh, bahasa saya emang gak enak banget ya dibaca. Tapi sumpah deh, gak ada maksud apapun. Menjelekkan atau membaguskan. Gak ada! Sekali lagi saya tegaskan, saya ini sedari dulu termasuk golongan netral. Bukan putih, apalagi hitam. Kalo ibarat air, saya ini air bening dan jernih kayak zam-zam gitu atau air mineral aja deh, takut ntar saya dikira sok barokah hahahaa..

Bukan kok, saya keluar bukan karena merasa didzolimi ataupun merasa kekurangan dengan gaji dan fasilitas yang ada. Sumpah deh, di sana saya ini termasuk kesayangan ya, disayang-sayang, dimanja-manja. Cuma namanya manusia (ini saya sebagai Aang ya.. Manusia huh), boleh dong merasa pingin mencoba sesuatu yang baru (baca juga post ini). Saya sempat ngangggur kok habis itu, tidak seperti kebanyakan orang yang biasanya keluar setelah diterima di tempat lain. Saya mah beda. Saya memutuskan untuk menganggur dan kembali menikmati masa-masa menjadi jobless. Gak sedikit kok yang menyayangkan keputusan saya, bahkan sampai ada yang menggoblok-goblokan saya, ala-ala FPI yang mengkafirkan orang lain gitu ugh..

Sakit?

Enggak! Saya mah orangnya santai. Silahkan aja mah, kalau mau mengoblok-goblokan saya. Toh saya emang gak pinter kok hahahaa.. Mau sakit hati juga percuma kan? Asal tau aja ya, jobless itu enak tauk, namun sebelumnya pastikan dulu kamu punya tabungan, you know what i mean kan?

Setelah dua bulan jobless, kemudian di sinilah saya sekarang. Kerja. Memang sih, gaji gak sebanyak di tempat kerja sebelumnya. Namun kenapa memusingkan itu? Saya atau mungkin kamu juga sependapat kan, gaji sebesar apapun, seberapapun pada hakikat manusia itu selalu merasa kurang. Kenapa saya ambil pekerjaan ini? Yah, yang paling utama adalah tabungan saya mulai menipis. Ya kali setelah jadi jobless terus naik pangkat jadi homeless. Gak lucu. Jadi, saat ini saya masih masa percobaan sih. Dan sejauh ini saya menilai pekerjaan di sini lebih keren, tidak lupa dengan segala resiko dan tantangan-tantangannya. Yosh! Doakan lanjar ya masa percobaan ini dulu..

Terakhir, yang ketiga ya:

Duh, saya gak terlalu pede sama resolusi ini. Tulis gak ya? Mau enggak ditulis tapi sebelum menulis post ini saya sudah siap untuk mempermalukan diri sendiri. Ulang lagi saya baca tulisan di atas ini, tuh resolusi pertama kurang malu-maluin apa coba hahahaa..

Jadi resolusi saya tahun ini saya pingin membuat 1 buah novel. Pinginnya lagi sih diterbitkan penerbit mayor, tapi resolusi saya sih pokoknya tercipta aja deh novelnya. Mau indi juga gak papa. Kedengarannya pasrah banget yak? Tapi memajukan penerbit indi sound good, right? Berita tak terlalu baiknya, tulisan saya saat ini mungkin belum sampai setengah jalan. Oh.. Ini bakal berat. Halangan dan rintangan bisa dari mana aja untuk resolusi ini. Writer block bisa dari aspek mana aja: mentok ide, kecapaian, galau putus cinta, sakit, susah move-on dari internet, games dan lain-lain. Writer’s block yang terberat mungkin sifat dasar saya ya, malas! Huhuhuhuu..

Jujur, untuk resolusi terakhir ini saya agak cemas kayak cewek lagi dapet yang takut-takut tembus gitu. Bisa gak ya? Bisa gak ya? Harusnya sih bisa tapi gimana kalo gak bisa? Eh, tapi kalau  gak bisa itu kesalahan ada di saya pasti. Kenapa kok sampai gak bisa? Kenapa bisa gak kekejar? Kenapa? Kenapa? Sungguh, resolusi ketiga ini rentan gak tercapainya huhuhuhuuu.

Begitullah..

Duh, resolusi saya dikit banget yak? 
Satu tahun ini saya harus bekerja keras. Jangan lupa doakan saya ya.. 
Muaaaaaaach~



Salam,
Aang Siamang

2 komentar: