Sabtu, 02 Maret 2013

Dream Bender

Pastinya anda pernah mimpi kan? Entah mimpi indah (amit-amit gw mimpiin Indah, temen sekolah gw jaman kapan ini? #plak) atau mimpi buruk. Kata orang pinter agama, mimpi baik itu datangnya dari Tuhan sedangkan mimpi buruk dari syeitan, dan mimpi buruk tabu buat dicerita-ceritakan. Tapi menurut gw pribadi mimpi itu cuma bunga tidur, mau bagus atau jelek namanya bunga ya tetep aja bunga (?)
Mau diceritain atau enggak ya terserah, mau ditafsirin atau enggak ya terserah juga, mau pakai jasa tafsir ya silahkan, itung-itung membantu tukang tafsir dapet penghasilan :pfftttt:

Kemarin gw tidur siang.. Gw mimpi. Mimpi buruk, teramat sangat buruk, gw pikir gw mimpiin peristiwa Serangan Umum 1 Maret, eh ternyata.... Oke, untuk menghormati pendapat diatas gw gak bakal cerita mimpinya. Tapi gw mau tulis #plak

***

Kemarin, gw tidur siang.. Oiya, setelah lulus kuliah sekarang gw pengangguran, bukan karena ngelamar kerja gak keterima-terima tapi gw emang belum ada niatan buat kerja. Oke, ini cuma pembelaan diri.

Kembali ke topik

Kemarin, gw tidur siang.. Oiya, setelah lulus kuliah sekarang gw pengangguran, bukan karena ngelamar kerja gak keterima-terima tapi gw emang belum ada niatan buat kerja. Oke, ini cuma pembelaan diri.

Kembali ke topik

Kemarin gw tidur siang.. Kenapa diulang-ulang?? karena gw seharian tidur teruss. Kebangun cuma buat kebutuhan hidup, ketenangan jiwa, dan panggilan alam #IfYouKnowWhatIMean

***

Setting: padang rumput indah,entah namanya sabana atau stepa. Ada ilalang panjang, beralih jadi lapangan golf. Ada sebuah kursi panjang dari kayu bercat putih. Nah, gw duduk di situ. Lah di sekeliling gw banyak banget tuh orang-orang, yang gw heran, semuanya laki dan cakep-cakep *nosebleed* Biar kata gw siamang, gw betina, normal dong gw seneng #plak XDD

Gak lama, tiba-tiba tank amphiby dateng, melulu lantakkan dan meratakan lapangan yang emang dasarnya udah rata. Beberapa orang bertopeng bersetelan putih-putih, dari ujung kepala sampe ujung kaki putih, dan baru-baru ini gw tau sebagai baju anti oksidan (oke, sebenernya gw ga tau ini baju apaan namanya, sejenis sama yang dipakai astronot gitu deh) membawa semacam tembakan yang mengeluarkan gas luar biasa banyaknya, gw sampe bingung ini asep penyemprotan anti DBD atau hydran buat matiin api. Dan disemprotkan!

Satu persatu orang-orang keren disekitar gw tumbang begitu mengenai asap. Mematikan. Tapi gak berbengaruh sama gw. Gw menyaksikan kekejaman orang bertopeng yang gw anggap selama ini orang-orang bertopeng adalah pahlawan-pahlawan super (sumpeh, gw gak kepikiran kalo rampok kejam juga pake topeng) melakukan pembantaikan ke orang-orang cakep. Pemandangan yang kejam memang, gw sebagai satu-satunya saksi galau antara sedih apa bangga bisa liat peristiwa begini (jarang-jarang kan liat orang2 ganteng tersiksa, gw nyaksiin sendirian lagi #plak) Akhirnya bersama para korban yang berusaha melarikan diri dari kejaran si asap, seperti dikomando gw nangis bareng-bareng para korban yang belum tewas.

Oh, posisi gw masih di kursi, berdiri di atas kursi sambil mangap. Entahlah, tapi sepertinya orang-orang bertopeng gak liat gw. Mereka main lewat gitu aja, seolah gw gak ada di situ. Tapi tidak dengan para korban, mereka liat gw, satu korban dekat gw bahkan megang kaki gw.  

Kyaaaaaaa~

Histeris gw dipegang orang cakep, walau udah sekarat orz. Tatapan mata itu, tatapan mata anak anjing lucu yang ada di kardus bertuliskan "Tolong pelihara aku" *nosebleed again* Tapi bukan itu, dia bilang, "Ikutlah bersamaku" GILAAA! Kemana? Mendadak banget sih, gw kan musti pamit dulu sama ortu #plak. Beberapa saat gw cuma bisa tertegun, tapi sadarlah gw, dia sekarat, dia gak ingin ditolong, dia ngajak gw. Ngajak gw, gw kudu ikutan mati gitu? Seriously dude, gw belum siap.

Dengan segenap tenaga gw bisa lepasin kaki gw, langsung cabut.. Tapi gak semudah itu, begitu gw menengadah, oh My... disekitar gw berubah jadi lautan orang-orang cakep yang sekarat. Gw turun dari kursi lari sekuat tenaga, menghadang, menerjang, menendang orang-orang sekarat yang ingin gw ikut bergabung bersama mereka. Akhirnya setelah berlari sekitar 5X putaran lapangan sepak bola gw terbebas dari lautan manusia cakep.

Kebayang gimana pegelnya kaki gw?? Ternyata perjuangan kaki gw masih belum selesai. Setting tempat beralih ke jalan beraspal kecil yang di kanan kiri masih hutan. Tiba-tiba segerombolan cewek-cewek cantik ngejar-ngejar gw. Emang dasar, gw hobby liat yang cakep-cakep, awalnya gw terbengong-bengong liat mereka lari bareng-bareng ke arah gw, seneng sekaligus bangga gw segini tenarnya. Dan sadarlah gw, mereka banyak sedangkan gw sendirian. Gw lari lagi!

Gw terus berlari, lari dan lari.. Gw ikutin jalan beraspal ini sampai belokan gw dihadang cewe-cewe berkacamata, berkawat gigi yang juga cantik-cantik. Gw terkepung, gw udah gak bisa balik lagi atau kemanapun. ARRRRRRRGH~ hidupku yang cuma sekali ini bakalan tamat dengan cara begini? Ada apa dengan cewe-cewe ini? Kenapa mereka menjadi brutal? Dan gw kembali mengingat mimpi seram sebelumnya dimana para cowo cakep telah dimusnahkan. Apa mereka segitu putus asanya? Ehem.. Emang gw cakep *pose* tapi gw ini siamang betina. Segitu pentingkah arti cakep untuk cewe-cewe cantik ini? Asalkan cakep, walau betina sekalipun tetap mereka doyan? #amitamit

Eh, mereka gak salah. Bukan salah gw juga gw terlahir cakep. Apa gunanya juga menyalahkan seseorang di situasi seperti ini? Toh bentar lagi bakalan habis orz. Positif thinking aja lah, mati dalam keadaan dielu-elukan bukannya bagus? #plak Sementara mereka semakin mendekat dengan cepat, gw jongkok melindungi kepala gw dari serangan para cewe-cewe brutal ini. Merem dan pasrah. SREEEEEK

Gelap.. Dan tiba-tiba sepi. Lah? Kenapa cuma kaki gw yang masih pegel? Kenapa gw gak ngerasa sakit? Akhirnya gw membuka mata, dan melihat sekitar. MUKE GILEE!!! Cewe-cewe itu pergi menjauhi gw. Mereka memperebutkan sesuatu, sesuatu dalam bungkusan. HEY! Itu kan snake ketela yang ada di tas gw? *palmface*  

CUT!

Gw liat arah datangnya suara, Om Gendut yang memakai topi dan kacamata mengakhiri adegan tadi. Dan gw sadar sepenuhnya, disebelahnya ada kamera dan beberapa laki-laki. Jadi selama ini gw mimpi, di shooting? Gw cuma bisa berdiri sambil mengerjap-ngerjapkan mata gw. Dan akhirnya gw tersadar, tersadar dalam arti sebenarnya. Bangun dan masih merem melek mengerjapkan mata. Gilaa! Di mimpi aja gw berasa ikutan acara 'Kena Deh!'

Dan berakhirlah mimpi gw, ketika emak nyuruh mandi. Demikian mimpi absurd dari makhuk tengil nan unyu

Salam,
Siamang

6 komentar:

  1. gilaa, mimpimu dahsyat banget Mang. Gak kayak mimpiku semalam, mimpi patah hati...
    ( ͝• ˄ ͝• )

    BalasHapus
    Balasan
    1. #puk2 enha
      untung cuma mimpi nyo ^.^

      Hapus
  2. hahahaha
    _________________
    Blog dengan segala isi yang akan membuat hari-hari mu tidak bosan, stay enjoy, keep smile. Go to http://sdftyujklvbn.blogspot.com

    BalasHapus
  3. mimpinya pengangguran ya??? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya deh, puas? :P
      cie cie yang punya blog baru dan sudah punya penghasilan

      Hapus