Selasa, 06 Maret 2012

Suatu Hari di Embung TambakBoyo

Suatu hari setelah bayar uang kuliah,, XD

Trio meong (emang siamang mengeong?) pingin pergi ke suatu tempat yang nyaman, tapi males jauh-jauh. Pinginnya yang deket, ga bikin cape, plus yang ga mahal. Emang dasar ni trio pemalas! udh malas, kere pula^^. Akhirnya kita putuskan  mblusuk (yang ga tau artinya mblusuk, silahkan tanya pada rumput yang bergoyang) ke Tambakboyo.
"Kenapa namanya Embung Tambakboyo?"
"Bodo amat, cari aja di google" *digampar

Embung Tambakboyo merupakan waduk aka bendungan yang letaknya sedikit tersembunyi, maka dari itu kita harus mblusuk. Banyak jalan menuju Roma, sama halnya dengan Embung Tambakboyo ini. Trio meoong lewat perempatan kampus UPN keutara, lewat UII, Perumahan ngikutin jalan aja ntar nyampe, entah jalan lainnya lewat mana. 
"Emang ada jalan lain??" 
"Entah" *digampar lagi

Masuknya murah ciiint, cuma Rp 2.000,- itupun motor bisa digondol kemana-mana. Cekidot tempatnya:
Oiya, waktu trio meoong kesana Embung sepi, disewa sama kita hohoh.. 
Waktu itu siang hari tapi mendung, ambil gambar pake kamera HP 1.3 Mega, jadinya begini:












Terakhir, kenapa ada gambar pohon yang penuh goresan nama?? 
Ini dicoret-coret sama anak muda galau yang pagi PDKT kayaknya.. Ga cuma 1 pohon, hampir semua pohon penuh luka gores. Entah apa maksudnya nulis nama di pohon, apa dengan menggores pohon cerita cinta mereka langgeng? *menatap langit, menghirup teh manis, mengelus-elus jenggot palsu..
Lagi PDKT aja nulis-nulis di pohon, udah pacaran mulai dah nulis di buku diare, begitu putus nulis nama mantan di Death Note, ckckckck.. Dasar anak muda jaman sekarang!! 

Salam tengil#siamang


6 komentar:

  1. hoooo seru nih :D
    nice shoot

    BalasHapus
  2. wah destinasi yang cukup menarik untuk dikunjungi ...

    semangat berbagi
    salam kenal dan follow juga
    Revolusi Galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih :D
      salam kenal jg dari Siamang

      Hapus
  3. Waw..lokasi wisata yang menarik buat dikunjungi..
    Sayang memang banyak tangan jahil yang menggoret pohon :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih yoszca..
      yup, semoga tangan2 jahil mulai berkurang :)

      Hapus