Rabu, 05 November 2014

Sampah

Intro dulu deh:
Jujur merasa bersalah banget sama ini blog, udah gak pernah update, begitu update isinya kebanyakan ngeluh. Blog gw kalo diibaratkan rumah ya, udah pasti kotor banget. Bukan karena gak ada penghuninya terus berdebu gitu, tapi udah pasti penghuninya yang males kan? Hehehe.. Tapi logikanya, mana mungkin kotor, dicorat-coretnya aja jarang #plak 
Berlebihan gak sih, gw ngibaratin ini blog sebagai rumah? Lebih pantas disebut tempat sampah? Tapi kalo blog gw ini tempat sampah, pencernaan gw gak lancar dong? Habis jarang banget bahkan nyaris gak pernah gw naruh sampah :o
By the way, golongan darah gw 0, memang sih masalah kesehatan si O itu kebanyakan di pencernaan, tapi kan.... ah lupakan masalah pencernaan O



Ngomongin sampah, oke kita ke inti post gw saat ini. Gw gak akan bicarain tentang sampah yang bisa didaur ulang atau sampah lainnya yang bisa ngasih manfaat lainnya. Yang namanya sampah ya sampah, sampah itu sesuatu yang bisa bikin sakit, bahkan sakit hati. Selama gw kerja di suatu institusi pendidikan yang mengutamakan kesehatan (yups, gw sekarang kerja di perpustakaan Stikes), gw berkali-kali sakit hati gara-gara sampah. Udah pasti bukan gw yang nyampah, biar kantong baju, celana, jaket dll milik pribadi gw penuh sampah, seorang Siamang pantang membuang sampah sembarangan. Gak ngira kan lu pada? Biar dandanan gw slengekan tapi gw berusaha hidup tanpa sampah. Kosan gw ama kakak tersayang bersih, entahlah selama tinggal bareng kakak gw berasa jadi rajin bersih-bersih, jarang ada kain kotor, lantai berkilauan, tempat sampah elok tanpa bau tak sedap, pokoknya gw keren #apadah. Padahal selama gw tinggal sama ortu gw ini anak males, gw gak akan gerak sebelum diteriaki mama gw. Huaaaaa jadi inget omelan mama. Tapi biar gw males, dari dulu gw gak pernah tu pelihara sampah. Peliharaan gw Mizu, kura-kura Brazil yang gak tau sekarang segede apa. Karena terakhir 3 tahunan yang lalu sebelum dia diculik anak kleptomania gak bertanggung jawab dia udah selebar telapak tangan gw. Huaaaaaa setelah tadi inget omelan mama sekarang jadi keinget Mizu kan? Sediiiiiiiiiih. Hingga saat ini kau tak tergantikan Mizu :(
Kembali lagi ke sampah. Masalahnya mahasiswa yang harusnya mengutamakan kesehatan ini demen banget nyampah. Diingetin baik-baik diiya-iyain aja tapi tetep gw nemu sampah bahkan banyak sampah bungkus permen yang disempil-sempilin di rak-rak buku. Fak! Niat banget kan mereka nyampahnya?? XDD
Kata kakak, temen dan bahkan orang sini sendiri katanya sih orang sini songong-songong, gak bisa dikasih tau baik-baik. Terus gw ngasih tau mereka bejimana? Masak iya gw mesti henshin kayak Kesatria Baja Hitam? Ngerubah mimik muka gw yang luar biasa imut ini jadi serem? Terus gw mesti ngeluarin suara ala-ala real Siamang gitu? Sambil bawa pentungan dapet minjem satpam? HAH, cepek deh! Eh, sebelumnya gw sama sekali gak bermaksud SARA lho ya, suwer dah ^.^v
Kebiasaan mereka yang gak menyehatkan ini (terutama buat badan dan jiwa gw) bikin gw ngambek, tapi siapa yang peduli sama gw? Gw ngambek aja gak ada yang sadar, maklumlah, ngembeknya makhluk unyu nan keren beda dengan ngambeknya makhluk kebanyakan lainnya yang langsung ketahuan hahaa..
Pernah gw yang polos dan baik hati ini berpikiran po-si-tif
'Mungkin adek-adek yang lucu-lucu ini cuma pingin menguji kesabaran gw? Cuma? Masak iya psikologi gw dipermainakan sama mereka?'
'Mungkin adek-adek yang lucu-lucu ini yang belajarnya di sekolah tinggi ilmu kesehatan cuma pingin melakukan pengamatan terhadap sampah? Bagaimana rasanya hidup di antara sampah? Bagaimana sampah mempengaruhi kegiatan belajar mereka? Tapi kenapa harus di perpus? Padahal di perpus banyak aturan tentang sampah kan? Jagalah kebersihan kan? Bersih itu sehat kan? Kebersihan sebagian dari iman kan? Kan? Kan? Kan?'

Akhirnya, walaupun gw bukan seorang beriman beraliran ekstrim, meski keimanan gw banyak yang meragukan, kalimat 'kebersihan sebagaian dari iman' udah tertanam di benak gw, bahkan sejak gw masih ingusan (kenyataannya, waktu kecil gw kagak ingusan loh! so proud of my family) oke, dengan tidak meminta upah karena melebihi kapasitas kerja, gw yang notabene seorang librarian, juga bertugas sebagai cleaning service. Ga papa lah gw capek, yang penting gw sehat XDD

Segini dulu dah.
Gw ikut senang kok kalo misalnya, misalnya ni ya, penelitian tentang kekebalan daya tahan tubuh pada sampah atau bahkan temuan obat pembuat nyaman hidup diantara sampah ditemukan oleh adek-adek yang super lucu-lucu dan gemesin ini. Beneran gw ikut seneng XDD
Tapi, mengingat kalimat kebersihan sebagian dari iman itu tadi, semoga gak kebawa itu kebiasaan nyampah dikehidupan profesionalmu kelak dek, cukup perpustakaan aja, cukup gw aja yang menderita (eaaaaa, gaya gw kayak protagonis di sinetron aja), jangan biarkan pasien yang kalian tangani besok merasa jijik dirawat sama lu-lu pada #Oops
Sekali lagi, post gw gak ada maksud untuk menjelek-jelekkan pihak manapun oke? Biar aman, gw ngaku kalo curcolan ini fiksi semata. Kalau ada kesamaan apapun itu, jelas gw bukan plagiat, tapi ya inspirasi ceritanya emang dari situ wkwkwkwkwk

Salam tengil
Siamang

Ps: gw liat feedjit kenapa pengunjung Siamang dari USA semua?
Sumpah! Post-an Siamang tidak melahirkan (mengandung juga kagak. Oke, blog ini mandul) propaganda T.T

8 komentar:

  1. Resiko tinggal d negeri org y spt itu,bda ama d ngayogyakaryo hadiningrat.. sy pernah 4bulan d propinsi sebelh(tmpt dirimu skr) y spt itu tingkah laku y... btw siamang kembali k habitat u nih.. d borneo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. negerinya masih Indonesia juga mas bro :)
      eh? gak pernah ketemu di borneo nih, mereka masih pada di andalas
      kebanyakan bekantan sama beruang di sini XDD

      Hapus
  2. Masih inget Jogja gak kamu? heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. inget? masih hapal kelesss XDD

      Hapus
  3. kita sama dalam hal mengantongi sampah. Di dalam ranselku banyak sampahna. Gak tega aja ngebuang sampah sembarangan, mending buang di dalam tas ato dalam kantong sendiri. -_-

    dan itu, kalimat kebersihan adalah sebagian dari iman, kan cuma sebagian, sedangkan yang sebagiannya lagi kotor. Jadi -> kotor adalah sebagian dari iman #keplak berjamaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. #toss ehn
      hahahaa, masuk akal enha, kebersihan sebagian dari iman, sebagian lainnya kotor XDD #kena keplak jg

      Hapus
  4. hahaha gapapa orangnya kan engga go internasional ya minimal blog nya :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya bilang Siamang bukan orang percaya gak?
      siamang cuma sytem yang otomatis ngepost blog dan ngerespon komentar XDD

      Hapus