Jumat, 28 April 2017

DIKIRA BOCAH 2

Oke, gw mau post dikira lagi..

Inget post ini?  
Gw bikin sequelnya nih. (eaaaaaaak lagak gw, kayak yang kemaren ratingnya bagus aja ye)

Jadi sebelum bahas gw yang lagi-lagi dikira bocah, gw mau kasih peringatan kepada pembaca. "Post ini dan kebanyakan post lainnya di blog ini mengandung atau mungkin sudah melahirkan unsur narsis. Jadi, jika kalian tidak suka dengan apapun yang berbau narsis coba deh sekali-kali narsis. Kata dosen gw, narsis itu penting dan perlu. Apalagi dalam dunia fana yang penuh akan persaingan ini, lu gak narsis, lu gak bakal dilirik."
Eit, dosen gw tadi bahas dunia kerja loh ya? Narsis di curriculum vitae gitu. Tapi kalo lu mau artiin jodoh juga boleh lah, terserah aja gw mah, kalo lu beriman bahwa kualitas jodoh ditentukan oleh kadar kenarsisan ya imanilah huahahahahaaa.. Selamat bernarsis-narsis ria kalo gitu.


Umm.. Gw kadang heran sama orang-orang, beneran gw ini kayak bocah? Ng, memang gw gak gampang percaya sama orang-orang, dan kebanyakan orang yang dengan tidak sopan berani-beraninya menebak umur gw itu orang yang baru ketemu. Bisa jadi kan mereka ini bohong ala-ala telepon mama minta pulsa? Tapi dari sekian banyak orang yang bilang ke gw gak ada tuh yang pada akhirnya minta pulsa. Gimana dong?
Jadi cuma ada 2 kemungkinan. 
  • Gen yang mengalir dalam darah gw emang bagus oke punya, atau 
  • anak-anak jaman sekarang yang keliatan... maaf, tua. 
Perlu diketahui ya, ternyata gak cuma gue kok yang wajah tidak mencerminkan usia sebenarnya. Semua sodara kandung gw mengalaminya juga ternyata. But keep calm, gak usah penasaran sama sodara-sodara gw, kalo kita semua dijejerin, tetep gw dong yang keliatan paling muda, secara gw anak bontot. Eh, ngomongin keluarga gw, emang sedikit aneh sih. Entah mungkin karena kita ini blasteran bapak Jawa, emak Sumatra, anak-anak yang semuanya lahir di Kalimantan ini mempunyai ciri fisik yang berbeda-beda. Wajah sih udah pasti pasti ada kemiripan antara satu dengan lainnya, fisik yang gw maksud barusan ya fisik, duh, gimana ya gw jelasinnya? Bisa dibilang, kita itu Indonesia banget dah, bhineka tunggal ika gitu.
Gw mau cerita dikit boleh dong?
Jadi gini, 5 bersaudara anak bapak-ibu gw (iya, beneran 5 sodara, gw punya 4 kakak) yang nomor ganjil terlahir dengan fisik yang tidak terlalu tinggi, sedangkan nomor genap tinggi menjulang. Oke, gw ngaku kalo gw kurang tinggi, apesnya gw adalah anak terpendek huhuhuuu.. Rambut juga, ada keriting, ombak, lurus, gw kebagian lurus btw, warna kulit pun entah kenapa bisa beda, tapi masih warna kulit indonesia gitu deh, cuma beda-beda aja, dan gw kebagian hitam. Kebayang kan gw kayak apa?
Exactly, Siamang! XDD

Oke, lupakan fisik gw. Lu tau sendiri kan gimana unyunya Siamang?
Intinya, gw unyu hahahaa..

Kembali ke dikira bocahnya ya... Kali ini gw awali dengan kejadian gw di bandara. Emang karena Jogja terkenal akan keramah tamahannya kali ya, begitu gw selese nitipin barang ke bagasi, gw dianter sampe ruang tunggu. Dianter yang beneran dianter gitu, kakak baik hati jalan di sebelah gw sambil nanya ini itu dengan nada penuh perhatian dan kekhawatiran. Huahahahahaaa.. beneran ya, kakak itu kayak khawatir gitu sama gw, entahlah apa memang SOP-nya kalo ada anak di bawah umur pergi naik pesawat sendiri harus ditemenin gini? Tau sendiri kan di awal padahal gw udah ngeluarin ktp loh, harusnya ketahuan kan umur gw berapaan. Dan jarak penitipan sama ruang tunggu gak ada 500meter loh.
"Sendirian aja dek?" 
"Gak ditemenin papa-mama?" 
"Berani?" 
"Pernah naik pesawat sebelumnya?"
"Nanti ada yang jemput kan di sana?" 
Semua pertanyaan itu cuma gw jawab dengan anggukan ato jawaban singkat "iya" doang. Dan berakhir dengan lambaian tangan dari kakak baik hati begitu gw masuk ke ruang tunggu.

Pernah gw jalan sama temen, terus gak sengaja kita ketemu sama temen sekantornya temen gw. Tau komentarnya apaan?
"Kok lu jalan sama anak smp?"
See? masak iya cewek cantik dewasa nan anggun kayak gw gini dibilang anak SMP? Gw sih gak langsung sakit hati ya dibilang anak smp. Gw pikir-pikir lagi mungkin si komentator ini jebolan smp yang isinya artis-artis kali yak? Gak heran sih gw, sekolah artis kan kebanyakan mukanya dewasa gitu, plus dempul tebel. Oops..

Pernah lagi ni gw jalan sama temen gw datengin salah satu gerai kartu seluler gitu. Niatnya emang gw nemenin aja, tapi begitu sampe sana akhirnya gw juga minta ganti kartu biar bisa 4g atau apalah istilahnya. Tebak kakak-kakak cantik di gerai itu bilang apa?
"Mau pake ktp ibunya sekalian ini ya?"
Otomatis gw ngakak dong, sedangkan temen gw super cemberut ngeliatin si kakak-kakak cantik. Inget banget gw temen gw yang gak terima bilang,
"Jadi saya keliatan kayak ibuknya gitu?" 
Huahahahaaa.. Ya ampun beneran deh ngetik ini gw gak bisa berhenti ngakak.
"Oh, maaf.. Jadi pake ktp kakaknya aja?"
Ngakak gw gak bisa berhenti, temen gw masih juga cemberut terus ngelirik ke gw sinis dan berakhir dengan helaan napas panjang.
"Ya udah deh paling gak gak enggak di anggep ibuknya."
Mendengar jawaban pasrah temen gw dan gw merasa pertemanan kami sedang terancam -- hanya gara-gara you know what i mean lah -- gw ikutan komentar juga akhirnya, "Saya loh mbak, lebih tua dari dia.." gw ngasih ktp gw dan berakhirlah kesalahpahaman di antara kita dengan ucapan dan ekpresi muka gak percaya dari kakak-kakak cantik itu tadi.

Ada lagi ni, waktu acara memperingati apa yaaa.. ada lomba buat pegawai perempuan, dandan tanpa cermin. Tau sendiri kan gw gak pernah dandan, ya gw cuma bawa (dapet pinjem juga sih bukan bawa) bedak sama lipgloss doang, gak usah tanya yg lainnya, mereka bawa alat tempur masa.. kirain yang dimerahin bibir doang ya kalo dandan tu, ternyata mata, sekelopaknya, bulunya, alisnya, pipi, dll, dimerahin semua, itu nama alat sama tekniknya juga macem-macem, ada aja namanya, ribet dah. Hahahaaa..
"Kamu gak cocok kerja di sini!"
Deg..

Mendengar pernyataan begini gw langsung deg-degan dong. Mata gw waktu itu langsung melotot, mulut gw nganga. Gw syok. Kenapa? Yang ngomong itu tadi bos besar. Gw panik dong, ya kali gara-gara lomba yang gak penting gini gw langsung diberhentikan dengan tidak hormat gara-gara gak pake macem-macem apalah nama make-up ribet tadi.
"Apa ini anak sekolahan kok mainnya di kantor.."
Seketika gw langsung lega. Gw kira beneran dipecat hahahaaaa.. Habis komentarnya di awal keliatan serius banget. Sialan! Walau pada akhirnya gw gak menang tapi ada aja kertas yang nyebutin nama gw. Thanks ya rekan-rekan kerja pria, entah siapa kalian. Berkat kalian gw bisa sedikit narsis kalo ternyata gw ini cukup populer huahahahaaa..

Eh, segini dulu deh. Sebenernya masih banyak dikira-dikira bocah lainnya tapi.. ini gw nulis di jam kerja, nanti ada yang tau terus gw diaduin dibilang makan gaji buta kan syediiih.
Byee all~
Gw harap wajah bocah gw gak merusak karir gw yes?
Gak juga merusak pertemanan hehehee..


Salam tengil,
Siamang


Ps:
Gak usah pada penasaran Siamang didempulin kayak gimana ya? Nai nai nai, udah pasti jelek!
Oiya, gw baru sadar ini post pertama tahun 2017, Heppy New Year, yang mana pun.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar