Kamis, 28 April 2016

WHAT THE HELL!

Judul posting kali ini kasar banget ya? huahahahahaaa..
Sorry not sorry ya~




Duh, beneran bukan kepribadian gue buat mengumpat.. Tapi kali ini beneran deh, gue bener-bener jengkel sejengkel-jengkelnya atau bukan jengkel lagi ini namanya? Sepertinya benih-benih kebencian mulai tumbuh di hati gue.. Jarang-jarang kan? Gue ini seorang pencinta, tapi.. oh please.. gue gak bisa mencinta dia yang teramat sangat sungguh keterlaluan. Sebut saja dia dengan istilah.. No, bukan Mawar! Mawar dan nama-nama bunga lainnya terlalu indah untuk mengistilahkan nama makhluk ini.. jadi sebut saja dia dengan istilah "wanita itu"

Oke, 'wanita itu' adalah seorang wanita dalam arti yang sebenarnya. Belum menikah, gue gak tau 'wanita itu' cantik apa enggak, cantik itu relatif ya, kalo menurut gue sih enggak, enggak apa? enggak terlalu cantik deh.. Kesian kalo dibilang gak cantik, toh 'wanita itu' wanita juga. Pada dasarnya semua wanita cantik kan? tapi khusus 'wanita itu' gak terlalu deh.. Yang pasti 'wanita itu' sedikit genit, atau mungkin banyak ya? Kata orang-orang sih 'wanita itu' banyak genit. But, bukan ini yang membuat gue sedikit membencinya. Sedikit aja kok, gue gak berani benci banyak-banyak takut pamali, right?


'Wanita itu' pernah dapet kasus, lumayan wow dan mengancam bahtera rumah tangga orang lain. Bener enggaknya gue gak tahu, bukan urusan gue juga. Tapi kalaupun iya, tentu aja bukan ini yang bikin gue gak suka sama 'wanita itu'. Mau dia jungkir balik atau apapun itu hak dia, gue gak bakal nyampurin urusan kehidupan pribadinya dan gue rasa kasusnya itu juga gak penting banget buat diangkat.

'Wanita itu' entah kenapa suka banget minta-minta traktir, tapi sekalinya dia dapat rejeki gak pernah bagi-bagi. Kan kampret! Tapi, lagi-lagi bukan ini yang membuat gue gak suka. Dia mau ngemis-ngemis di pinggir jalan sekalipun juga bukan urusan gue. Kenapa gue musti jengkel liatnya. Dan yang mau ntraktir juga mau aja itu urusan mereka, uang-uang mereka.. Ya gue berdoa aja, semoga mereka ikhlas, biar 'wanita itu' gak sakit perut hahahaa..
Begitu keadaan dibalik, 'wanita itu' dimintai traktiran begitu dapet rejeki alesannya ada aja. Gak usah traktir-traktiran deh, kalau dia ada sesuatu dinikmatin sendiri, pun gak pernah nawar-nawarin yang so called teman-temannya, oh, thanks God gue bukan temennya. Tapi begitu temen-temennya bawa sesuatu, tanpa permisi 'wanita itu' langsung comot aja. Double kampret, right? Oh, gue yang bukan temennya pun kena kalo ini. Meh!

Udah gitu entah kenapa ya 'wanita itu' seperti anti banget sama juniornya. Juniornya loh, satu almamater. Biasanya ni ya.. kalo di tempat kerjaan kita ada yang satu almamater sok asik lah atau gila-gilaan bareng like reunian gitu lah. Kayak gue sama temen gue aja gimana? Tapi tidak dengan 'wanita itu' bahkan sampai juniornya belum datang aja 'wanita itu' udah was-was aja. Begitu datang, gue sih asik-asik aja. Semua yang dia bilang mencerminkan dirinya sendiri malah. Oh, my godness, ya kali dia merasa tersaingi sama juniornya? Sek, bukan ini juga kok yang bikin gue gak suka. Habluminanasnya sama junior bukan urusan gue, mau dia jelek-jelekin orang lain gue gak peduli, gue gak bakal kasih feed back positif maupun negatif. Yah, berhubung kuping gue masih normal ya terpaksa gue ikut dengerin walaupun kenyataannya gue males banget denger-dengar yang begituan. Negatif thinkingnya paling pas gak ada gue, gue juga jadi bahan omongan hahahaa..

Yang bikin gue gak respect sama 'wanita itu' hubungannya sama yang so-called teman-teman seperti palsu. Temenan KW. Tapi bukan urusan gue juga. toh, gue bukan temennya hihihihii.. Tapi gue ngenes aja liat orang-orang yang dipanggilnya temen. Mereka selalu ada di saat 'wanita itu' ada masalah. Tapi gak pernah kecipratan seneng-senengnya. Kampret lagi? Belum. Kampet laginya pas salah satu temannya ada masalah dia gak mau ikut-ikutan, malah cenderung menjauhi temannya. Mpos! Gue sih ogah temenan sama orang model begini, kalo susah ngajak-ajak, kalo seneng gak inget sama temennya, kalo temennya susah malah menjauh. Maha Kampet ini mah!
Tapi tetap.. Gak respect bukan berarti gue benci. Lagi-lagi bukan ini yang bikin gue gak suka 'wanita itu' hahahaa..

Jadi gue ini ngerjain kerjaan yang sebelumnya di kerjain sama 'wanita itu', dan... Tau apa yang terjadi?

Sebagian besar atau hampir keseluruhan kerjaannya nothing. I mean, gue sih sebenernya maklum, toh memang bukan bidangnya. Tapi ternyata di komputer sudah ada program yang teramat sangat membantu kalau dia malas buka buku kan? Tapi apa, dengan sok tahunya 'wanita itu' mementukan klasifikasi sendiri. Semua buku geografi dimasukkan dalam kelas sejarah, deketan sih, lebih parah semua buku kesenian (tari, musik, tradisi, beladiri, sampai cerita rakyat) dimasukan dalam satu kelas seni musik, bahkan sampai cerita rakyat yang gak ada musik-musiknya loh. So cute kan? Kalo aja ada pemilihan pegawai terfavorite pasti gue pilih 'wanita itu' Kayak tokoh anime cewek cute yang gobloknya kebangetan aja gimana kan? Cuma yang ini mukanya gak ada moe-moenya blas huahahahahaaa..

Pernah gue protes, dan apa jawabnya? Dengan kurang ajarnya dia menyalahkan orang sebelumnya dia. Seseorang yang sudah almarhum. Orang yang gue tau sendiri kebaikan dan kebesaran hatinya. Rest in peace om! Padahal setelahnya 'wanita itu sudah mengikuti berbagai pelatihan,diklat dan sejenisnya, terus dapet apa dia di sana? Luar biasa ya ngelesnya. Tapi sampe bawa-bawa orang yang sudah tiada sungguh gak etis. Pas bercandaan aja, 'wanita itu' bilang jangan bawa-bawa nama orang tua.. Siapa suruh nama bokapnya nempel di namanya? Disini gue mulai jengkel sama 'wanita itu' tapi beneran belum sampe tahap benci.

Dan yang bikin gue jengkel, 'wanita itu' berlagak mau bantuin pas gue udah mau selese, beneran yang tinggal finishing gitu. Terus gue disuruh motoin dia kerja. Begitu gue tanyain buat apa dia gak mau ngasih tau. For god sake, 'wanita itu' ngira gue bodo kali yak? kalian terutama yang pns pasti taulah apa.
Lain hari, 'wanita itu' berlagak peduli. "Ngapain?" tanyanya. Ya gue jawab kerja dong, terus gue disuruh minggir, dia duduk di posisi gue tadi, minta potoin lagi. No action! Wanita itu pose doang! Kirain bakal dia mau lanjutin kerjaan gue gitu.. Sepertinya gue terlalu banyak berharap, hiks.
Pernah kok gue tembak, i mean, gue bales apa yang sering 'wanita itu' ucapin.. minta ini-itu lah, gue minta juga, tenang, bukan ini-itu kok.. plus gue minta kan karena gue udah motoin dia, kalo gue gak motoin dia gak bakal punya bukti kerja kan? Alasan gue bagus baget kan? Terdengar seperti ngancem sih, tapi mending lah, daripada dia minta-minta aja dengan tidak tau dirinya. Oh, jawaban apa yang gue dapet? Gue gak dapet jawaban apa-apa. 'Wanita itu' diam. Gue sih gak yakin diam itu artinya iya, apalagi emas. Kita liat aja besok!

Setelah gue dor, 'wanita itu' gak pernah minta tolong, eh.. 'wanita itu' memang gak pernah minta tolong kok, kebiasaan langsung nyuruh aja dia mah, terus kalo udah dibantuin juga gak ada bilang makasih. Mungkin kalau salah, dia juga males ngomong maaf hahahaa... Jadi, abis itu, 'wanita itu' gak pernah lagi nyuruh moto-motoin. Tapi nyuruh lainnya tetep. Padahal kerjaan gue banyak, tapi selalu disempilin ngerjain kerjaannya doi. Gak papa sih, malah gue bisa ngeles sambil bawa-bawa namanya kalo kerjaan gue gak selesai sesuai target. Nyahahahahaa.. So, udah pasti bukan ini juga yang bikin gue benci sama 'wanita itu'

Jadi yang bikin gue benci sebenernya hal simpel. Dia gak pernah ngelihat mata gue kalo ngomong sama gue! Huhuhuhuu.. gue sakit, gue yang udah rendah ini merasa direndahin. Gue, gak negative thingking kok, udah gue selidiki, mata 'wanita itu' gak juling. Memang sih pendengarannya agak-agak kurang, entah sengaja atau pura-pura gak denger, tapi yang jelas gue selalu 3-4 kali ngulang baru dia jawab. Dan reaksinya beda banget kalau 'wanita itu' ngomong sama gue dan anak-anak kemarin sore lainnya, sama senior maupun sama laki-laki manapun. Beda jauh!

Dih, kali ini postingan gue full ngomongin seseorang yang bukan siapa-siapa.. Gue jadi merasa hina hahahaa.. Sekali ini aja kok, tapi kalau perasaan benci ini tumbuh dan semakin tumbuh, tinggal tunggu aja nama 'wanita itu' bakal kekal dan terus menjadi bulanan-bulanan gue dalam karya gue berikutnya. Hehehe, sekali-sekali belagak jadi penulis boleh dong? Hahahaa..

Adios~
Siamang

Ps: Biar gak timbul prasangka jelek pada pihak manapun, gue bilang aja ini cerita fiktif belaka aja ya.. Kesamaan tempat, nama, dan cerita cuma kebetulan semata kok. Kebetulan memang betul inspirasinya dari situ, maybe? Muahahahahaa..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar