Senin, 18 Mei 2015

Keinginan Vs. Usaha

Eaaaaaa,
Post pertama di tahun 2015 :pftttttttt
Ini bulan berapa woy? 

Judul post kali ini kelihatan ngeri ya?
Keinginan dan Usaha itu harusnya berjalan beriringan sambil bergandengan tangan, atau berangkulan, atau berpelukan, ah, pokoknya mesra-mesraan gitu deh, jangan malah di-versus-kan :(

Terus kenapa judul postnya tetap diversuskan?  
Mau gimana lagi, keinginan dan usaha aku gak pernah mesraum, pernah sih diawal, waktu keinginan lagi anget-angetnya muncul, sehangat eek ayam yang baru keluar gitu usahaku begitu menggebu-gebu, tapi ya balik lagi, perumpamaan yang aku pakai aja eek ayam, begitu angetnya hilang ya lama-lama kering terus nyatu sama tanah hahaa..




Aku itu keinginannya banyak, aku ingin begini, aku ingin begitu. Oops, keingininan di sini pingin bisa macem-macem ya, bukan yang ingin ini, ingin itu banyak sekali (orz kenapa jadi nyanyi Ost-nya Doraemon?) Anou, pinginan ini itu juga sih, tapi keinginan yang buat dapetnya pake duit masih bisa ditahan karena duitnya memang gak ada XDD. Ambisius kah? Entahlah, aku gak pegitu paham makna dari kata ambisius.#seriusan.

Awal pinginan aku itu, waktu aku menginjak sekolah menengah pertama. Ada salah satu teman sekelas aku pinter banget gambar. Waktu itu sih captain Tsubasa lagi ngetren-ngetrennya di Indonesia, dia bisa gambar persis. Nah, aku yang dari orok udah doyan baca komik sama nonton kartun, pingin banget bisa gambar mirip begitu. Dan berbekal keinginan yang kuat dan sedikit ketrampilan yang gak jelek-jelak amat, aku menggambar. Hasilnya gak mirip sama sekali tapi, gak jelek juga kok (membesarkan hati sendiri ini mah XDD). Bahkan waktu aku sudah menginjak sekolah menengah atas aku berkeinginan untuk membuat komik, gak tanggung-tanggung keinginannya buat 1 buku komik, bukan komik strip 4 panel atau sejenisnya yg cuma 1 lembar terus tamat gitu. Waktu itu beneran aku gak tau kalo bisa bikin comik langsung tamat, padahal akunya udah baca Shin-chan #nahlo dodol kan aku? XDD 
Dengan kepercayaan diri yang lumayan gede, aku sempat menggambar komik dengan tema cerita dunia perdetektifan. Halaman pertama aku langsung gambar mayat yang tergeletak, dengan pelaku yang hanya berupa siluet tok. Hitam gitu aja, keren kan? Rencananya cerita akan berlanjut dengan peran utama seorang pelajar cewe yang temannya menjadi saksi penting pembunuhan dan dia yang akan mengusut kasus pembunuhan itu. Ini baru rencana, kenyataannya sampai sekarang gambaranku baru satu lembar itu aja. Dan, kini bertahun-tahun telah berlalu XDD. Teman aku? O iya teman aku yang bikin aku pingin bisa gambar, dulu keren dan mungkin (karena lama gak ketemu) udah jelas sekarang makin keren di Caravan studio, dia mah kerjanya kadang sama bule-bule, ibu jari deh temen aku :)

Lanjut, aku pingin bisa main gitar ala-ala depa pepe gitu. Aku bela-belain nabung buat beli gitar. Waktu itu di keluarga aku emang gak ada yang bisa main gitar, nah ceritanya aku yang masih lugu ini nitip beliin gitar ke kakak. Kebeli sih kebeli tapi dengan empek-empeknya (karena dodol sudah terlalu mainstream) kakak aku yang gak paham mana gitar bagus mana enggak, beli gitar yang bodinya mengkilat seksi gak seimbang. Awalnya aku mah gak ngeh, main genjreng genjreng aja, sambil ngapalin posisi jari, di senar gitar. Belajar kunci-kuncinya dulu gitu. Tapi setelah negara api menyer- eh, setelah temen kakak aku main ke rumah dan pinjem gitar aku buat nyenyong gak jelas, ketahuanlah senarnya ato apadah pokoknya ada yang gak bener. Udah di setem(?) berkali-kali juga tetep gak bener juga. Mungkin gitar mulai lelah. Dan sampai sekarang gitar aku tergeletak di pojokan kamar. Tapi lumayan lah bisa di ajak pose depan kamera seolah-oleh bisa main gitar XDD

Sempet ni suatu ketika aku liat sulap. Dan entah kenapa di mataku pesulap atau bahasa kerennya magician itu cool banget. Pingin lagi deh jadi magician. Bukan magician rempong yang alat sulapnya seabrek lho ya. Aku lebih suka liat pesulap jalanan, eh, bukan juga yang suka main hipnotis orang sembarangan, tapi yang cuma bawa kartu atau koin aja gitu, sederhana tapi keren (plus biasanya street magician itu ganteng hahahaa:) Terus waktu KKN, temen satu kelompok aku ada yang bisa sulap, dan itu keren banget apalagi buat tipu-tipu anak kecil, makin pingin kan jadinya. So, belilah aku kartu remi, kartu tarot, kartu gaple, kartu uno,  kartu perdana, dan kartu-kartu lainnya (biar sekalian gitu hehee..) Segitunya kan? Sampe beli pk ring segala coba, terus nontonin video magic trick di youtube. Hasilnya?  Bisa lah dikit-dikit trik sulap kartu. Udah bisa ya udah. Gak pernah aku openi lagi XDD

Next, mungkin sampai sekarang ya.. Nulis.
Keinginan mah selalu ada, tapi mood ini yang kadang, eh sering ding gak nurutnya. Ketika aku pingin nulis, 70% bengong di hadapan komputer, sisanya dibagi-bagi buat baca, internetan, ngemil, nyanyi gak jelas ngikutin playlist mp3, sama liatin hape sekaligus pegang psp. Sekalinya nulis cuma dapet berapa baris doang hahahaa... Dan mulai gak jelas ini mood yang main apa emang kemampuan merangkai kata-kata aku yang parah gila. Gubrak! 
Demi apa, beneran loh aku itu pingin banget bisa nulis cerita keren, baik dan benar plus cepet. Tapi.......... menulis saja aku susah. 
Pernah ni ya, aku nyoba nulis tanpa kesambung internet, tanpa hape, tanpa ngemil, tanpa musik, tanpamu juga pastinya #apadah, kata orang-orang ini cara manjur. Tapi apa? Bengong parah, hidup terasa sepi, malah ngegalau di depan laptop. Gak bertahan lama, gak kayak main game yang betah sehari semalam bahkan sampe gak tidur, nah ini posisi jari di atas keyboard tanpa bergerak dan itu melelahkan, kalo udah gitu aku cari kamera deh buat dilambai-lambaiin dan akhirnya aku menyerah, mulai lapar!
Ummm, tetep gak boleh putus asa kan ya? Nulis ini keinginan aku yang paling ngena dibanding pingin-pingin lainnya yang udah-udah. Biar dikit-dikit, biar gak ada yang baca, aku akan tetap menulis, walau cuma aku yang membacanya. Eaaaaaaaak

Segini aja deh, malu juga kebanyakan pingin tapi gak ada yang di dalemi bener-bener XDD
Bener juga sih kata orang bijak mana gitu, lupa. Katanya sih, gak akan bisa orang mendalami semua. Kalaupun mempelajari semua malah jadi gak fokus di semuanya. Dan itu dialami aku dan mungkin para Guru SD juga #sotoy. Jadi inilah aku dengan segala kekuranganku. Jangan ditiru ya teman-teman, apapun keinginan kalian, berusahalah untuk menggapainya. Dengan cara yang benar tapi ya. Dan jangan lupa selalu tersenyum dan minum Aqua #apadah.

Salam tengil,


Aku.

NB: Sebenernya, saat ini aku lagi tertarik dengan dunia kopi. Pingin belajar jadi barista nih, terus gitu buka kafe. Kafe komik kayaknya keren XDD 

6 komentar:

  1. Nggak kepengen Mizu balim lagi? Tiba-tiba udah gede gitu *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mizu mah tak tergantikan T.T
      tp kalo balik lagi, dengan senang hati aku sambut

      Hapus
  2. aku juga mirip2 kek kamu Mang: punya banyak kepenginan - > dilakukan setengah -> mood ilang -> pengen nyoba hal baru -> dilakukan setengah lagi - > mood ilang lagi - > pengin nyoba hal baru lagi -> lagi-lagi dilakukan setengah lagi... huuuuffffttt -_-
    nulis ringkasan hal-hal yang aku pernah lakukan aja aku capek, apalagi pas ngelakoninnya ya. :'v

    Aku gak mau gini terus, aku mau bisa fokus. Kasih tipsnya donk, eaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya elah Enh, sama dong kita, AB sama O emang berjodoh ni #eaaa
      ini ringkasan jg gak semuanya, males binggo..

      Tips: minum Aqua aja #Plak XDD

      Hapus
  3. sama kayak aku malesnya mai, tapi jangan kehilangan arah tetep lurus ditujuan... semangat mayang cupzzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. wokey mba ayuk cuuuuuups
      untung aku bukan Zoro yang buta arah XDD

      Hapus