Jumat, 12 Oktober 2012

Cobaan Skripsi




Gw: Ada-ada aja cobaan skripsi.. (geleng-geleng pose oskadon)

Reader: Heh? dari dulu masih sibuk sama skripsi aja? Kirain udah lulus #PLAK (ketampar itu rasanya pedes panas loh T.T)

Gw: Garap skripsi itu sebenarnya mudah banget..

Reader: tau mudah, kenapa ga kelar-kelar #Plak (sakit kan ditampar, kali ini giliran gw yang nampar XD)

Gw: Baca dulu sampe selese ngapa?

Reader: ..............................

Gw: Mulai dari awal ya? di proposalnya dulu eh ngajuin judul dulu apa ya?

Reader: Kelamaan Mang =.="

Gw: Udah baca dulu sanah.. Jangan ada interupsi, cekidot...

Reader: ..............................

Gw:Jadi gini pertama ngajuin judul gw agak asal-asalan. Biasalah sok hebat gw ambil judul yang agak-agak njelimet (?) gimana gitu. Setelah berbulan-bulan gw bikin proposal kok perasaan gw enggak sreg sama judul ini. Dilema dong! Mau lanjut tapi gimana, mau ganti kayaknya udah tanggung. So, dengan berdoa dan melihat banyak pertanda-pertanda, gw putusin gw ganti judul skripsi.

Gw mulai dari awal lagi, latar belakang masalah yang berbeda, rumusan masalah yang beda dll ngelarin bab I. Lanjut ke bab II, lagi-lagi mulai pusing nyari tinjauan pustaka, ngalor ngidul cari-cari skripsi sejenis n landasan teori bla bla bla, lama di sini... Terus lanjut ngerjain bab III, di sini gw mulai tersesat waktu buat parameter dari indikator dari variabel dari keluarga baik-baik (?). Dengan doa "Ya Tuhan jangan biarkan hambaMu tersesat di bab III" akhirnya gw mulai bimbingan.

Kata pembimbing gw, Bab I oke lah tapi latar belakang kurang menjurus, oke gw perbaiki.
Bab II, landasan teori kurang banyak, referensi gw kedikitan, oke gw tambahi. Lagi-lagi lama gw ngerjainnya. Pas gw yakin siap seminar proposal, eh pembimbing mengharuskan uji validitas realibilitas dulu, kalo belom valid belom beleh seminar. Nah lo! Kelabakan gw, belom penelitian aja gw harus nyebar koesioner dulu buat ngetes oke enggaknya koesioner gw. Gw mulai nyebar, gw itung valid enggaknya koesioner gw ternyata enggak valid orz. dan peroses ini berlanjut sampai 3x.

Setelah akhirnya valid gw diijinin seminar. Sungguh sesuatu proposal gw diterima walau dengan sedikit perbaikan. Mulai dari sini rumit. Dapetin ijin penelitian dari tempat gw penelitian susahnya minta ampun. Tau gini gw kagak mau penelitian di sono. Tapi apa boleh buat, udah terlanjur nyaris 1 bulan surat gw masuk baru di kasih ijin.

Sekitar 2 minggu gw selesai penelitian, lanjut bikin laporannya. dan sekarang skripsi gw udah jadi. Tapi sampe sekarang skripsi gw masih di dosen pembimbing gw, belom di acc buat sidang. Terakhir ketemu dosen gw, katanya belom selesai dibaca, gw dusuruh ketemu 2 hari kemudian. Dua hari kemudian Pembimbing gw bilang ngambilnya besok. Oke gw berlagak santai. Besoknya gw dateng ke kantornya kata teman-teman beliau pembimbing gw enggak masuk karena sakit. Parahnya, batas akhir pendaftaran sidang skripsi tinggal seminggu ini orz

Oh God....
Semoga gw bisa ngikut sidang.. Salah gw juga sih kemarin-kemarin terlalu santai T.T
Semoga pembimbing gw cepat sehat dan bisa langsung acc skripsi gw dalam waktu kurang dari seminggu ini. Amin.

Doa'in gw ya Sob?? 

Reader: ..........................

Gw: Eh, sorry. Gw lupa klo tadi gw sumpel biar kagak interupsi gw XDD

Reader: Amiiiin.

Tuhan selalu bersama mahasiswa tingkat akhir


Salam sayang penuh cinta,
#Siamang

4 komentar:

  1. hahaha... emang biasanya seperti itu..
    kita memilih sbuah judul yg keren demi ke-idealis-an kita sendiri, tpi, ada kalanya kita bisa mengukur moody kita, menyusun skripsi itu enggak sbentar, byak prosesnya dan panjang banget. enggak sebulan, dua blan tapi berbulan2. kadang smpai membuat kita jdi jenuh sendiri.
    lbih baik kita mencari jdul yg mudah aja. walo kata org jdulnya standar bget, tdk mslah, yg penting kemasannya tetap ajib :D
    sukses ya buat siamang ma skripsinya :D

    BalasHapus
  2. sabarr gan,, sukses dah buat skripsinya, semoga cpt lulus :)

    BalasHapus